Bagian-Bagian Utama Bulldozer dan Fungsinya

Bagian Utama Bulldozer Dan Fungsinya
Photo by Zac Edmonds on Unsplash

Beberapa waktu lalu GIZNET.ID sudah pernah membahas Bagian-Bagian Utama Excavator, berikut ini adalah topik yang akan dibagikan kepada Anda yaitu tentang Bagian Utama Bulldozer.

Bulldozer adalah salah satu alat berat yang sering kita lihat di lokasi proyek konstruksi, pengolahan tanah, atau pembuatan jalan. Bulldozer memiliki kemampuan untuk mendorong, mengangkat, memindahkan, dan menggali material dengan mudah dan cepat. Namun, tahukah Anda apa saja bagian utama bulldozer dan apa fungsinya?

Dalam artikel ini, kita akan mengenal lebih dekat bagian-bagian utama bulldozer dan fungsinya. Kita juga akan mengetahui jenis-jenis bulldozer yang ada dan cara kerjanya. Dengan begitu, kita bisa lebih menghargai peran bulldozer dalam membantu pekerjaan manusia.

Apa itu Bulldozer?

Bulldozer adalah alat berat yang bermesin traktor yang di bagian depannya dilengkapi dengan sekop logam besar yang disebut bilah dozer atau juga dikenal dengan blade. Fungsi bilah depan ini digunakan untuk mendorong tanah, pasir, puing, atau material serupa dalam jumlah besar selama pekerjaan konstruksi atau pengolahan tanah.

Bulldozer biasanya dilengkapi di bagian belakang dengan cakar seperti perangkat yang disebut ripper untuk melonggarkan material yang padat. Bulldozer juga menggunakan roda berupa rantai besi yang disebut track untuk bergerak dan berpindah. Track ini memberikan traksi dan mobilitas yang baik pada medan yang kasar.

Bulldozer dapat digunakan di berbagai lokasi proyek seperti tambang dan penggalian, pangkalan militer, pabrik industri berat, proyek teknik, dan peternakan. Kata “buldoser” biasanya mengacu pada alat berat yang bagian depannya dilengkapi dengan bilah dozer. Istilah buldoser terkadang digunakan secara tidak tepat untuk kendaraan konstruksi serupa lainnya seperti front loader.

Fungsi Bulldozer

Ada banyak fungsi yang bisa dilakukan dengan menggunakan alat berat bulldozer, khususnya dalam proyek kontruksi, pengolahan tanah dan proyek pembuatan jalan. Berikut adalah beberapa fungsi bulldozer pada proyek:

  1. Menebas dan membabat pepohonan meliputi semak, perdu dan tanaman kecil. Bulldozer dapat membersihkan lahan dari hambatan vegetasi dengan mudah dan cepat.
  2. Membersihkan area proyek dari puing-puing dan sisa material. Bulldozer dapat mengumpulkan dan memindahkan material yang tidak dibutuhkan ke tempat pembuangan atau daur ulang.
  3. Menggali tanah dengan cara mendorong bilah yang diarahkan ke bawah. Bulldozer dapat membuat lubang atau saluran di tanah dengan kedalaman dan lebar yang diinginkan.
  4. Menimbun lubang yang telah digali sebelumnya. Bulldozer dapat menutup lubang atau saluran dengan material tanah atau lainnya sesuai dengan kebutuhan.
  5. Meratakan tanah yang memiliki gundukan. Bulldozer dapat menyebarkan material tanah secara merata untuk membuat permukaan tanah menjadi rata dan halus.
  6. Mengangkut material dalam jarak pendek. Bulldozer dapat membawa material seperti pasir, kerikil, batu, atau kayu dalam jumlah besar dari satu tempat ke tempat lain dalam jarak pendek.
  7. Memindahkan material ke alat berat lain (bulldozer tertentu). Bulldozer dapat bekerja sama dengan alat berat lain seperti dump truck, excavator, atau loader untuk memindahkan material secara efisien.
  8. Mendorong dan menarik beban yang berat atau peralatan mekanis lainnya. Bulldozer dapat menggunakan kekuatan dorongnya untuk mendorong atau menarik beban atau peralatan yang sulit digerakkan oleh alat lain.
Baca Juga :   Duolingo: Belajar Bahasa Asing dengan Mudah dan Menyenangkan

Bagian-Bagian Utama Bulldozer dan Fungsinya

Bulldozer memiliki beberapa bagian utama yang saling berfungsi untuk menggerakkan, mendorong, mengangkat, dan menggali material. Bagian-bagian utama bulldozer antara lain:

1. Blade

Blade adalah bagian paling mencolok dari bulldozer yang berada di bagian depan. Blade berbentuk seperti serok yang terbuat dari besi atau logam campuran yang berfungsi untuk mengangkat, memindahkan, atau mendorong material. Blade memiliki berbagai macam bentuk sesuai dengan kegunaannya.

Ada tiga jenis blade yang umum digunakan pada bulldozer, yaitu:

  • Straight blade (S-blade). Blade ini memiliki bentuk lurus dan sederhana tanpa sayap di kedua sisinya. Blade ini cocok untuk mendorong material dalam jumlah besar dan meratakan tanah.
  • Universal blade (U-blade). Blade ini memiliki bentuk melengkung dengan sayap di kedua sisinya. Blade ini cocok untuk mengangkat dan memindahkan material dalam jumlah besar dan menahan material agar tidak tumpah ke samping.
  • Angle blade. Blade ini memiliki bentuk lurus dengan kemampuan untuk diputar ke kiri atau ke kanan. Blade ini cocok untuk membuat saluran atau parit di tanah dengan mengarahkan material ke sisi yang diinginkan.

2. Lift Cylinder

Lift cylinder adalah bagian blade yang terhubung dengan sistem hidrolik yang berfungsi untuk menggerakkan blade sesuai dengan posisi yang diinginkan. Kontrol bagian ini berada dalam cabin.

Lift cylinder dapat mengatur ketinggian, sudut, dan arah blade dengan menggunakan tekanan hidrolik. Dengan begitu, operator dapat menyesuaikan blade dengan kondisi medan dan material yang akan digarap.

3. Carrier Roller

Carrier roller adalah bagian yang memiliki peranan penting dalam bulldozer. Carrier roller berfungsi untuk menopang beban dari upperstructure bulldozer dan menjaga agar track tetap tegang.

Carrier roller terletak di atas track dan terhubung dengan main frame. Carrier roller biasanya terdiri dari beberapa buah yang disusun secara sejajar. Carrier roller harus selalu dalam kondisi baik agar bulldozer dapat bergerak dengan lancar dan aman.

4. Sprocket

Sprocket adalah bagian pada bulldozer yang berfungsi untuk menggerakan track. Sprocket terhubung dengan mesin melalui transmisi final drive.

Sprocket memiliki bentuk seperti roda gigi yang menggigit track. Sprocket dapat memutar track dengan kecepatan dan arah yang diinginkan sesuai dengan input dari operator. Sprocket harus selalu bersih dari kotoran agar tidak mengganggu pergerakan track.

5. Main Frame

Main frame adalah bagian yang menjadi rangka utama dari bulldozer. Main frame menopang semua komponen lainnya seperti mesin, transmisi, hidrolik, blade, dan ripper.

Main frame memiliki bentuk seperti kotak yang terbuat dari baja atau logam campuran yang kuat dan kokoh. Main frame harus mampu menahan beban dan tekanan yang besar dari pekerjaan bulldozer.

6. Straight Frame

Straight frame adalah bagian yang terletak di antara main frame dan blade. Straight frame berfungsi untuk menempatkan blade pada posisi yang tepat dan memberikan kekuatan dorong yang optimal.

Straight frame memiliki bentuk seperti balok panjang yang terbuat dari baja atau logam campuran yang kuat dan kokoh. Straight frame harus mampu menyalurkan tenaga dari mesin ke blade dengan efisien.

7. Track

Track adalah bagian yang berupa rantai besi yang melingkari roda-roda bulldozer. Track berfungsi untuk memberikan traksi dan mobilitas yang baik pada medan yang kasar.

Track memiliki bentuk seperti sabuk panjang yang terdiri dari beberapa plat besi yang disambungkan dengan pin atau baut. Track harus selalu dalam kondisi baik agar tidak putus atau lepas saat bulldozer bergerak.

8. Cutting Edge

Cutting edge adalah bagian yang terletak di tepi bawah blade yang berfungsi untuk memotong material dengan mudah. Cutting edge biasanya terdiri dari tiga bagian yang dibaut pada molboard.

Cutting edge memiliki bentuk seperti pisau tajam yang terbuat dari baja atau logam campuran yang kuat dan tahan aus. Cutting edge harus selalu dalam kondisi tajam agar dapat memotong material dengan efektif.

9. Ripper

Ripper adalah bagian yang terletak di bagian belakang bulldozer yang berfungsi untuk melonggarkan material yang padat atau keras. Ripper memiliki bentuk seperti cakar atau gigi yang digerakkan oleh sistem hidrolik.

Ripper dapat mengatur ketinggian, sudut, dan jumlah gigi yang digunakan sesuai dengan kondisi material yang akan digaruk. Ripper harus selalu dalam kondisi baik agar tidak patah atau bengkok saat menggali material.

Jenis-Jenis Bulldozer dan Cara Kerjanya

Bulldozer memiliki beberapa jenis yang berbeda sesuai dengan roda, ukuran, dan fungsi yang digunakan. Berikut adalah beberapa jenis bulldozer yang umum ditemukan:

1. Bulldozer Roda Rantai (Crawler)

Bulldozer roda rantai atau crawler adalah jenis bulldozer yang paling banyak digunakan. Bulldozer ini menggunakan roda berupa rantai besi yang disebut track untuk bergerak dan berpindah. Track ini memberikan traksi dan mobilitas yang baik pada medan yang kasar.

Bulldozer roda rantai memiliki kelebihan seperti:

  • Dapat bergerak di medan yang berbatu, berlumpur, di perbukitan, atau di hutan.
  • Dapat menahan beban dan tekanan yang besar dari pekerjaan bulldozer.
  • Dapat mendorong atau menarik beban atau peralatan yang berat dengan mudah.
  • Dapat menggunakan blade atau ripper dengan ukuran besar dan kuat.

Bulldozer roda rantai juga memiliki kekurangan seperti:

  • Bergerak dengan kecepatan rendah dan sulit berbelok.
  • Membutuhkan biaya perawatan dan bahan bakar yang tinggi.
  • Menimbulkan polusi udara dan suara yang besar.
  • Merusak permukaan tanah atau jalan yang dilewatinya.
Baca Juga :   Apa itu Arm Cylinder Excavator, Komponen dan Fungsinya

2. Bulldozer Roda Karet (Wheel)

Bulldozer roda karet atau wheel adalah jenis bulldozer yang menggunakan roda biasa untuk bergerak dan berpindah. Roda ini biasanya dilengkapi dengan ban khusus yang memiliki alur atau duri untuk meningkatkan traksi.

Bulldozer roda karet memiliki kelebihan seperti:

  • Bergerak dengan kecepatan tinggi dan mudah berbelok.
  • Membutuhkan biaya perawatan dan bahan bakar yang rendah.
  • Menimbulkan polusi udara dan suara yang rendah.
  • Tidak merusak permukaan tanah atau jalan yang dilewatinya.

Bulldozer roda karet juga memiliki kekurangan seperti:

  • Tidak dapat bergerak di medan yang terlalu kasar atau licin.
  • Tidak dapat menahan beban dan tekanan yang terlalu besar dari pekerjaan bulldozer.
  • Tidak dapat mendorong atau menarik beban atau peralatan yang terlalu berat dengan mudah.
  • Tidak dapat menggunakan blade atau ripper dengan ukuran besar dan kuat.

3. Bulldozer Mini (Mini Dozer)

Bulldozer mini atau mini dozer adalah jenis bulldozer yang memiliki ukuran kecil dan ringan. Bulldozer ini biasanya menggunakan roda rantai untuk bergerak dan berpindah. Bulldozer ini cocok untuk pekerjaan skala kecil atau sempit.

Bulldozer mini memiliki kelebihan seperti:

  • Dapat bergerak di tempat-tempat sempit atau sulit dijangkau oleh bulldozer besar.
  • Dapat diangkut dengan mudah menggunakan truk atau trailer.
  • Dapat dioperasikan dengan mudah oleh operator pemula atau amatir.
  • Dapat menggunakan blade atau ripper dengan ukuran kecil dan ringan.

Bulldozer mini juga memiliki kekurangan seperti:

  • Tidak dapat mengerjakan pekerjaan skala besar atau luas.
  • Tidak dapat menahan beban dan tekanan yang besar dari pekerjaan bulldozer.
  • Tidak dapat mendorong atau menarik beban atau peralatan yang berat dengan mudah.
  • Membutuhkan biaya perawatan dan bahan bakar yang tinggi.

Kesimpulan

Bulldozer adalah alat berat yang bermesin traktor yang di bagian depannya dilengkapi dengan sekop logam besar yang disebut bilah dozer atau juga dikenal dengan blade. Fungsi bilah depan ini digunakan untuk mendorong tanah, pasir, puing, atau material serupa dalam jumlah besar selama pekerjaan konstruksi atau pengolahan tanah.

Bulldozer memiliki beberapa bagian utama yang saling berfungsi untuk menggerakkan, mendorong, mengangkat, dan menggali material. Bagian-bagian utama bulldozer antara lain: blade, lift cylinder, carrier roller, sprocket, main frame, straight frame, track, cutting edge, dan ripper.

Bulldozer memiliki beberapa jenis yang berbeda sesuai dengan roda, ukuran, dan fungsi yang digunakan. Jenis-jenis bulldozer yang umum ditemukan antara lain: bulldozer roda rantai (crawler), bulldozer roda karet (wheel), dan bulldozer mini (mini dozer).

Demikianlah artikel yang saya buat tentang bagian utama bulldozer dan fungsinya. Saya harap artikel ini dapat bermanfaat dan menambah wawasan Anda tentang alat berat bulldozer. Terima kasih telah membaca artikel ini sampai selesai. Sampai jumpa di artikel selanjutnya.

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *